Khamis, 30 April 2009

Sambungan Siri Maulid Nabi Sallallahu alaihi wasallam

TOHMAHAN DARIPADA GOLONGAN YANG MENGINGKARI SERTA JAWAPAN TERHADAPNYA

SYUBHAH PERTAMA

Jika seseorang mengatakan: Sesungguhnya sambutan Maulid Nabawi ini merupakan perkara yang tidak pernah dilakukan oleh golongan Salaf dan ianya juga tidak berlaku pada zaman para sahabat. Maka ini jelas menunjukkan bahawa ianya merupakan suatu perkara bid’ah yang diharamkan serta wajib kita tentangi perkara ini.

JAWAPAN

Tidaklah tepat jika kita berpendapat mengatakan bahawa setiap perkara yang tidak dilakukan pada zaman permulaan Islam maka ianya dianggap bid’ah yang haram. Kalaulah kita boleh meletakkan hukum sedemikian, maka perbuatan Saidina Abu Bakr al-Siddiq, Saidina Umar al-Khattab dan Saidina Zaid radhiyallahu'anhum mengumpulkan al-Quran akan dianggap perkara yang haram. Begitu juga dengan perbuatan Saidina Umar radhiyallahu'anhu yang mengumpulkan para sahabat dengan Imam yang satu di dalam menunaikan solat Tarawih. Beliau juga menyebutkan kalam beliau yang masyhur : نعمت البدعة هذه(sebaik-baik bida’ah yang dilakukan adalah perkara ini). Banyak lagi perbuatan yang akan menjadi haram jika hanya semata-mata kita meletakkan setiap perkara yang tidak dilakukan pada zaman permulaan Islam adalah bid’ah yang haram. Antaranya ialah mengumpulkan ilmu-ilmu Islam, membuat tempat untuk beribadah, membina sekolah, hospital, rumah anak-anak yatim, penjara dan lain-lain akan menjadi haram.

Sepatutnya bagi kita melihat kepada dalil-dalil yang diletakkan oleh Syarak. Jika perkara yang ingin kita laksanakan tersebut membawa kepada maslahah yang wajib dilaksanakan maka hukumnya juga adalah wajib, jika ianya haram maka hukumnya juga adalah haram dan begitulah seterusnya. Setiap perkara yang baharu yang ingin dilaksanakan yang berbetulan dengan kaedah yang syarak letakkan dan tidak berniat untuk melakukan perkara yang bercanggah dengan hukum Allah taala maka ianya merupakan sebahagian daripada agama Islam.

Disebabkan perkara inilah para ulama meletakkan hadis yang dilafazkan oleh baginda sallallahu 'alaihi wasallam iaitu :كل بدعة ضلالة bermaksud menunjukkan kepada bid’ah yang sesat dan salah bukannya kepada semua jenis bid’ah. Ini dikuatkan dengan dalil daripada hadis baginda sallallahu alaihi wasallam :

من سن في الإسلام سنة حسنة فله أجرها و اجر من عمل بها من بعده من غير أن ينقص من أجورهم شيء

Al-Imam Syafie radhiyallahu anhu menyebutkan :

ما أحدث و خالف كتابا أو سنة أو إجماعا أو أثرا فهو البدعة الضالة و ما أحدث من الخير و لم يخالف شيئاً من ذلك فهو المحمود

Al-Imam Nawawi rahimahullahu taala menyebutkan:

البدعة في الشرع هي إحداث ما لم يكن في عهد الرسول صلى الله عليه و سلم و هي منقسمة إلى حسنة و قبيحة ويدل على ذلك أيضا قول سيدنا عمر رضى الله تعالى عنه السابق: "نعمت البدعة هذه"

SYUBHAH KEDUA

Jika orang yang mengingkari mengatakan:Sesungguhnya sambutan Maulid dilakukan pada Rabi’ul Awwal. Kita sedia maklum bahawa baginda sallallahu alaihi wasallam juga wafat pada bulan ini. Jadi mengapa kita mesti gembira dengan kelahirannya tetapi tidak bersedih dengan kewafatan baginda sallallahu alaihi wasallam?

JAWAPAN

Al-Imam Suyuti rahimahullahu taala menjawab persoalan ini dengan mengatakan: Sesungguhnya kelahiran baginda Nabi sallallahu alaihi wasallam adalah merupakan sebesar-besar nikmat kepada kita, manakala kewafatan baginda sallallahu alaihi wasallam adalah merupakan sebesar-besar musibah kepada kita. Seperti kita sedia maklum juga, Syarak menggalakkan kita untuk bergembira dengan kelahiran seseorang dan syarak juga menunjukkan kepada kita agar berdiam ketika ditimpa musibah. Syarak juga menggalakkan kepada kita untuk melaksanakan ibadah aqiqah bilamana seorang bayi lahir tetapi syarak tidak mengarahkan kepada kita untuk menyembelih ketika berlakunya kematian. Maka dalil yang dapat kita ambil daripada kaedah yang telah diletakkan oleh syarak adalah sepatutnya kita bergembira dengan kelahiran baginda sallallahu alaihi wasallam bukan menzahirkan kesedihan pada hari tersebut.

SYUBHAH KETIGA

Jika golongan yang mengingkari mengatakan: Sesungguhnya sambutan Maulid ini seolah-olah terlalu mengagungkan baginda sallallahu alaihi wasallam. Sedangkan baginda juga adalah manusia biasa. Malah baginda pernah menyebutkan hadis yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad radiyallahuanhu :

لا تطروني كما أطرت النصارى عيسى بنَ مريم فإنما أنا عبد الله و رسوله

Maksudnya: Janganlah kamu mengagungkan aku sebagaimana golongan Nasrani mengagungkan Isa bin Maryam, sesungguhnya aku hanya seorang Hamba Allah dan RasulNya.

JAWAPAN

Disini penulis ingin memetik jawapan yang diberikan oleh guru kita al-Fadhil al-Syeikh Ahmad Fahmi Zamzam al-Nadwi al-Maliki hafizahullah :

((Memuji dan menyebut kemuliaan akhlak baginda sallallahu alaihi wasallam sudah menjadi satu tradisi dan amalan yang dilakukan oleh umat Islam turun temurun sejak daripada zaman Rasulullah sallallahu alaihi wasallam sendiri sampai ke hari ini. Di sepanjang sejarah bermacam-macam jenis pujian dan sanjungan yang telah dirafa’kan keharibaan baginda sallallahu alaihi wasallam. Namun orang masih belum lagi merasa puas memujinya. Terasa seperti sudah kelu lidah penyair dalam puisi dan syair-syair mereka namun pujian untuk Baginda masih belum dirasa sampai kepada kemuncaknya. Amalan yang seperti ini bukanlah keterlaluan seperti yang dianggap oleh sesetengah pihak tetapi ia merupakan sebahagian dari luahan perasaan kasih sayang dan rasa cinta yang begitu mendalam sekali terhadap kekasih Allah dan makhluk Allah yang paling sempurna ini. Kerana bagaimana jua pun pujian yang disanjungkan namun pujian itu tidak akan sampai kepada kemuncaknya dan belum dapat menyebutkan segala keistimewaannya yang telah dikurniakan Allah subhanahu wa taala kepada baginda sallallahu alaihi wasallam.

Perkara ini adalah berasaskan kepada fahaman para ulama terhadap pujian Allah subhanahu wa taala terhadap baginda sallallahu alaihi wasallam dalam surah al-Qalam ayat 4:

وَإِنَّكَ لَعَلى خُلُقٍ عَظِيمٍ

Maksudnya: Sesungguhnya engkau wahai Muhammad berada di atas akhlak yang sangat agung.

Jadi Allah subhanahu wa taala Zat Maha Agung lagi Maha Mulia telah memuji ketinggian akhlak baginda sallallahu alaihi wasallam maka sudah tentu pujian Allah taala ini nilainya melebihi sebarang pujian makhluk manusia terhadap baginda sallallahu alaihi wasallam. Bagaimana pujian makhluk dapat menandingi pujian Allah taala. Ini adalah satu perkara yang tidak mungkin terjadi. Maka sudah pasti kita tidak akan sampai kepada kemuncak pujian yang sepatutnya terhadap baginda sallallahu alaihi wasallam.

Atas alas an inilah maka al-Imam al-Bushiri rahimahullah menyebut dalam Burdahnya di dalam bait 43 dengan katanya:
دع ما ادّعته النصارى في نبيهم
واحكم بما شئتَ مدحاً فيه واحتكِم

Maksudnya: Tinggalkan cara orang Nasrani dalam menyanjung nabi mereka (Nabi Isa alaihi al-salam), selepas itu terserahlah kepadamu untuk memuji baginda sallallahu alaihi wasallam sesuka hatimu.

Perkataan Imam Bushiri rahimahullah ini bermaksud asalkan engkau jangan melampaui batas dalam memuji baginda sallallahu alaihi wasallam seperti orang Kristian telah melampaui batas memuji Nabi Isa alaihi salam sehingga mengatakannya sebagai tuhan, Maka engkau bebas memuji baginda sallallahu alaihi wasallam dengan apa jua perkataan. Contohnya engkau boleh mengatakan Baginda itu sebaik –baik makhluk, nur yang menyinari alam, penghulu segala nabi dan rasul,makhluk yang paling dikasihi Allah taala, insan yang paling sempurna, hamba yang paling bertaqwa kepada Allah dan sebagainya. Tetapi engkau tidak boleh mengatakan Baginda sallallahu alaihi wasallam itu zat yang berkuasa, memiliki takdir, dapat menghidupkan dan mematikan, pencipta syurga dan neraka dan seterusnya apa jua pujian yang menunjukkan makna ketuhanan maka kita tidak boleh memuji Baginda sallallahu alaihi wasallam sampai ke tahap itu .

Al-Syeikh Abbdul Qadir Isa rahimahullahu taala menjawab juga persoalan ini dengan mengatakan:

((Dalil yang digunakan oleh golongan ini adalah batil dan tidak benar, Ini kerana pujian dan pengagunggan yang dilarang ialah bentuk pengagunggan seperti yang dilakukan oleh golongan Nasrani terhadap nabi Allah Isa alaihi salam. Mereka meletakkan bahawa Nabi Isa alaihi salam anak Allah taala dan menyekutukan Allah taala .

Firman Allah taala di dalam surah al-Taubah:

وَقَالَتِ الْيَهُودُ عُزَيْرٌ ابْنُ اللَّهِ وَقَالَتِ النَّصَارَى الْمَسِيحُ ابْنُ اللَّهِ ذَلِكَ قَوْلُهُمْ بِأَفْوَاهِهِمْ يُضَاهِئُونَ قَوْلَ الَّذِينَ كَفَرُوا مِنْ قَبْلُ قَاتَلَهُمُ اللَّهُ أَنَّى يُؤْفَكُونَ

Maksudnya: dan orang-orang Yahudi berkata: “ Uzair adalah anak Allah .dan orang-orang Nasrani berkata: “ al-Masih ialah anak Allah” Demikianlah perkataan mereka dengan mulut mereka sendiri (iaitu) mereka menyamai perkataan orang-orang kafir dahulu semoga Allah membinasakan mereka. Bagaimanakah mereka boleh berpaling dari kebenaran?

Firman Allah taala lagi di dalam surah al-Maidah ayat 73:

لَقَدْ كَفَرَ الَّذِينَ قَالُوا إِنَّ اللَّهَ ثَالِثُ ثَلَاثَةٍ

Maksudnya: Demi sesungguhnya telah kafirlah orang-orang yang telah berkata : “Bahawasanya Allah ialah salah satu daripada tiga tuhan”

Manakala pujian dan pangagungan yang dilakukan ketika majlis sambutan Maulid tidaklah melebihkan Baginda sallallahu alaihi wasallam sehingga mengeluarkan lebih daripada seorang makhluk.Maka hadis tersebut bukanlah dalil kepada golongan wahabiah.))

Jawapan-jawapan yang diberikan oleh para ulama tersebut sudah jelas dan tidak perlu diperkotak-katikkan lagi. Penulis menemukan pendapat daripada al-Syeikh Muhammad Abu Thuai’lik berkenaan mengapakah para sahabat tidak menyambut Maulid pada zaman mereka. Beliau mengatakan bahawa ini berkemungkinan kerana para sahabat pada ketika tersebut terlalu banyak tugas yang perlu dilaksanakan seperti berjihad, menyusun daulah dengan mengemaskinikan sistem pendidikan, ekonomi dan siasah. Maka perkara ini mungkin menyebabkan mereka tidak sempat melaksanakannya.Ini tidak menafikan mereka berkemungkinan menyambut Maulid tersebut secara persendirian atau bersama keluarga dan bukan dilakukan secara majlis yang gilang-gemilang .

Tiada ulasan:

Catat Komen

Nota: Hanya ahli blog ini sahaja yang boleh mencatat ulasan.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...