Jumaat, 27 Mac 2009

Berbahagialah Hj. Khair (Ustaz Khairul Azhar)

Gambar ihsan dari dppn9.blogspot.com

Al Fatihah Buat Pejuang Muda Islam.


Sedih, pilu, rindu tetapi penuh bangga, menggaharap pun ada, itulah perasaan bercampur baur saat hati ini mendapat berita perginya Ustaz Khairul Azhar Kamaruddin seorang pejuang Islam yang masih muda di Negeri Sembilan semalam.

Ruangan sms berkelip-kelip menerima mesej hiba kepulangan Al marhum kehadrat Ilahi ketika masih dalam perjalanan pulang menziarahi maqam Imam Abu Hassan As Syazuli di Humaithira berhampiran dengan laut Merah di Mesir.

Bagi saya pemergian Almarhum adalah kehilangan besar bagi sebuah negeri yang terkenal dengan adat pepatih itu. Sebuah negeri yang amat memerlukan tenaga baru demi kesinambungan perjuangan sebuah gerakan Islam yang ulung di tanah air tercinta Malaysia.

Almarhum Ustaz Khairul Azhar Kamaruddin telah kembali menemui Allah sekitar jam 11.20 malam (khamis malam Jumaat). Almarhum 35, meninggal akibat Denggi di Unit Rawatan Rapi (ICU) di Hospital Tuanku Jaafar, Seremban.

Pejuang Muda dari Rihab Al Azhar.

Haji Khair, itulah nama panggilan mesra di Mesir sewaktu Almarhum masih lagi bergelar mahasiswa di bumi Nabi Allah Musa A'laihissalam ini. Ustaz Khairul Azhar Kamaruddin adalah pejuang muda generasi baru yang terbaik pernah dilahirkan dari lembah Nil ini. Almarhum adalah hasil sentuhan tarbiyyah dari "Rihab Al Azhar As Syarif " yang menerima didikan langsung para ulamak Al Azhar yang cintakan Islam.

Almarhum terbukti memiliki daya kepimpinan yang tinggi, medan kepimpinan mahasiswa di Mesir pernah mendapat sentuhan kepimpinan Amarhum apabila Almarhum pernah ditaklifkan sebagai Badan Pengurus (BP) Persekutuan Melayu Republik Arab Mesir(PMRAM). Almarhum mencurahkan baktinya terhadap PMRAM melalui Badan Kebudayaan, Kesenian dan Sukan (BKKS) PMRAM dan kemudian sebagai penasihat yang disegani bagi PMRAM sebagai sebuah NGO yang besar di perlembahan Nil. (klik di sini)

Kenangan Indah Bersama Almarhum di Mesir

Masih terngiang-ngiang kata-kata penuh semangat dalam setiap ucapan Almarhum. Antara nasihatnya yang masih mlekat di hati ini ialah " Jangan biarkan sejarah hidup anda dikenang di kemudian hari dengan keburukan dan kehinaan".

Semoga hari-hari bersama Almarhum di bumi Kinanah ini adalah amal berterusan dan inspirasi semangat juang yang bakal menjana kebangkitan diri mengharungi mehnah dan tribulasi medan perjuangan ini.

Peribadi dan Perjuangannya

Almarhum adalah seorang pemuda yang kental jiwanya, penuh dengan semangat juang yang tinggi dan pengorbanan yang sentiasa mendahului kepentingan peribadinya. Penulis menanggapi bahawa akhlak dan sifat kepimpinan yang ada kepada Almarhum pasti akan mengangkatnya sebagai kepimpinan besar gerakan Islam di Malaysia suatu hari nanti. Namun hikmah Allah mendahului segalanya, Almarhum dijemput pulang ketika masih lincah berjuang, ketika masih segar nafas mudanya dihembuskan untuk perjuangan Islam.

Almarhum adalah seorang pejuang muda yang memiliki komitmen yang tinggi dengan gerakan kepemudaan Islam, sentiasa bersemangat menyedarkan para pemuda Islam agar sentiasa berjuang mempertahankan Islam di mana jua. Dimana-mana sahaja fikiran dan hatinya tidak pernah berhenti dari merencana untuk Islam. Serius dan matang berbicara soal perjuangan, tegas terhadap prinsip Islam dan perjuangan tetapi mesra dalam mendekati para pemuda dan remaja Islam. Itulah keistimewaan dan muwasofat pejuang pada peribadi Almarhum.

Sekembali ke medan di tanah air Almarhum membuktikan bahawa Mahasiswa Al Azhar tidak ketinggalan berjuang dan berkhidmat terhadap perjuangan Islam di Malaysia. Kemunculan Al marhum dalam barisan kepimpinan Pemuda PAS Negeri Sembilan adalah lambang interaksi ulamak muda keluaran Al Azhar terhadap tuntutan memimpin perjuangan Islam di Malaysia. Almarhum semasa hayatnya berkhidmat sebagai Ketua Penerangan Dewan Pemuda PAs Negeri Sembilan. Almarhum juga memimpin Pemuda PAS Tampin sebagai Ketua Pemuda PAS Kawasan Tampin.

Persinggahan Terakhir Al Marhum

Jenazah almarhum ditempatkan di kediaman bapa mertua almarhum, Tuan Haji Kassim di Gedung Lalang, Ampangan, untuk tatapan terakhir semua. Jenazah disembahyangkan di Masjid Paroi Jaya selepas solat Jumaat dan di situ jua persinggahan terakhir Almarhum untuk bertemu Maha Pencipta yang mewajibkan perjuangan ini.

Almarhum meninggalkan seorang balu (Azhariyyah) yang sedang menantikan hari bahagia menyambut kelahiran cahaya mata ketiga dan dua orang anak, anak yang sulung kini berusia empat tahun usianya. Semoga Allah mengurniakan kesejahteraan dan kurniaan agung buat serikandi yang mendampingi suaminya hingga ke akhir hayat.

Pemergian Almarhum seusai berwudhuk adalah petanda Almarhum dan perjuangannya diterima Allah. Kepulangannya adalah kehilangan besar bagi PAS Malaysia dan PAS Negeri Sembilan. Almarhum adalah contoh pelapis kepimpinan muda yang terkenal dengan ketokohan dan sifat kepimpinan yang tinggi. Semoga ALLAH mencucuri rahmat keatas roh Almarhum dan ditempatkan bersama para Anbiya', syuhada dan para solehin di dalam syurga Al Firdaus Al A'la.

Ya Allah matikan daku dalam perjuangan Mu.

Akhukum Pejuang Kecil Yang Menangis Pilu,

Sumber : najhie.blogspot.com


Tiada ulasan:

Catat Komen

Nota: Hanya ahli blog ini sahaja yang boleh mencatat ulasan.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...